Sunday, 27 November 2011

Budaya Hormat Menghormati

KERJA

Dahulunya saya bekerja di sebuah kedai serbaneka yang terkenal. Asalnya saya bekerja sebagai penyapu dan membersihkan lantai. Setelah seminggu bekerja saya dipindahkan ke kauter pembayaran dan membuat lebih banyak kerja. Saya melihat dan mempelajari gelagat manusia menerusi pintu masuk hingga ke kauter pembayaran.
          Ada di antara pelanggan yang tidak reti menghormati kita sebagai pekerja. Perlukah kita mencampakkan duit pada pekerja, sehingga dia terpaksa mengutip wang tersebut? Lafas saya dengan tenang, “cik, saya bekerja bekerja sebagai pelayan di sini bukannya menggemis dan meminta sedekah atau meminta-minta duit pada cik, saya dibayar untuk menyelesaikan masalah cik sahaja, dan saya memohon jasa baik cik, untuk saling menghormati antara satu sama lain”. Dengan muka sombong, dia beredar. Orang sebegini rupa harus berubah, takut terjerat. Angin manusia lain-lain.

PENDAPAT

Kebiasaannya saya kerab berkongsi pendapat secara ilmiah bersama rakan-rakan, tidak kira sesiapa pun. Malangnya ada diantara mereka tidak suka menghormati pendapat orang lain, tidak kira lah dari segi senior, veteran dan rakan sebaya mahu pun yang muda. Tetapi disebabkan semangat, dapat jua saya bersabar dengan sebilangan orang ini. Ada kalanya pendapat saya di bantah habis habisan, sehinggakan saya ditindas. Adakah ini cara paling wajar kita menerima penapat orang lain? Mengutuk, menghina, dan mengetepikan orang tersebut. Bagi saya cara lebih baik ialah. Menghormati pendapat orang lain, mendengar dengan teliti dan ambil isi-isi penting dan supaya dapat kita bertindak dengan prograsif dan positif. Tindakan itu adalah tindakan yang paling profesional. Jika benar kita menghormati pendapat orang lain, mereka juga akan menghormati pendapat kita, jika tidak! Sebaliknya akan berlaku.

PANGKAT + PERANAN = PENGARUH

Dimana jua kita berada, pangkat dan jawatan selalu memainkan peranan yang besar. Apakah peranan itu? Peranan bermaksud pengaruh. Jika kita hendak menjadi seorang berpengaruh, kita mesti buang segala sikap ego, tinggi diri, megah dan cakap besar. Ianya diibaratkan separti “baru dapat kuasa, sudah mula tunjuk belang”. Sikap tidak rasional ini memang ada pada setiap manusia, cuma mereka perlu buangkan. Bagaimana kita hendak tahu orang itu sudah membuang sikap-sikap ini?
          Orang itu mestilah pandai menghormati orang tidak kira pangkat dan darjat orang itu, dia juga ikhlas melakukan perkara yang dihormati tidak segan bertegur mereka yang bawah pangkat darinya, ramah serta murah senyuman.sakalian manusia, ikutlah sikap seperti ini dan jadikan perpatah ini tangkal buat diri sendiri. “jika yang tua hormat yang muda, pasti yang muda hormat yang tua”.

KITA BOLEH

Tidak kira kita bekerja sebagai orang bawah, buruh, nelayan, cok sawi, getah dan sebagainya. Berbangga dan hargailah setiap pekerjaan yang kita lakukan dengan titik peluh serta menjana rezeki yang halal lagi baik. Bekerjalah dengan jujur ikhlas kerana Allah S.W.T. dan sentiasa memberi comitment dan pandangan yang wajar lagi positif serta sentiasa berkeyakinan dan memantopkan diri lagi dan lagi untuk terus berjaya.
          Justeru, dalam mana-mana posisi sekalipun kita berada. Perkara yang paling orang nilai ialah, cara kita menghormati orang. Oleh itu, jadikanlah budaya “hormat menghormati” sebagai isi dan kuku untuk dijadikan sebagai pedoman serta menjadi seorang yang bermaruah dan disegani dengan budaya “hormat menghormati” yang kita amalkan. “Adakah kita terlalu sempurna sehingga tidak boleh ditegur”.Donut’s

Saturday, 12 November 2011

ADAKAH AKU MELAYU BERMARUAH

ADAKAH AKU MELAYU BERMARUAH

Cuba angkat tangan letak dekat dekat hati dan lafaslah dengan jujur. “adakah aku melayu bermaruah”. Hampir setiap malam saya akan berbuat demikian untuk menyedarkan diri sendiri. Sekujur badan yang lemah ini sering berfikir tentang kemasyarakatan yang kian dahsyat dengan godaan hawa nafsu serta hasutan syaitan yang membawa kita kepada keruntuhan akhlak seperti gejala sosial yang tidak sihat. Begitu mudah kita terpedaya dengan tusukan budaya barat, sehinggakan mengetepikan agama dan lebih menyedihkan. Ada segelintir mereka yang meletakkan budaya melayu dan islam sebagai budaya picisan.
Kemudian sekujur badan ini  berkata lagi “apakah aku seorang islam bermaruah”. Lantas saya berfikir tentang agama yang dijulang kian pudar. Kepudaran ini amatlah nyata apabila melihat pada anak melayu sendiri yang masih dibuai dengan permainan dunia. Berapa ramai anak melayu yang tidak menghisab rokok, dadah atau mangambil alcohol dan berapa ramai pula diantara mereka yang mengikut pantang larang agama?
Kadang-kadang saya terfikir akan kekuasaan melayu di muka bumi melayu? Kelihatan ramai warga belia suka akan pertubuhan melayu itu sendiri. Bersifat akrab, islamic dan kemelayuan. Tetapi, apakah jenis melayu yang dipertahankan oleh mereka. Sedangkan perbuatan mungkar lebih teruk berbanding sebelumnya. Malah jauh lebih hebat, mereka sanggup menjual nama pertubuhan supaya dipandang tinggi dan dikagumi, ada pula diantara mereka yang mencabar hukum agama supaya disanjung kerana keberanian melanggar hukum agama. Apakah ini jenis melayu bermaruah?
Orang melayu nampaknya tidak suka akan sejarah. Saya sudah melihat perkara ini dari kaca mata orang lain. Mereka tidak banyak mempelajari daripada sejarah, sebaliknya mereka lebih gemar menceritakan cerita dongeng untuk ego, supaya dapat menyedapkan hati mereka. Hakikatnya, kebenaran itu menyedihkan.
Ramai diantara kita mudah bersengketa, berpecah serta mengaibkan orang. Mereka tidak sanggup mengejar ilmu, tidak sanggup menejar Allah S.W.T, mereka juga sering mempersendakan orang lain apabila dikalangan mereka ada yang ingin mengejar ilmu dan ingin ke jalan Allah. Tidakkah mereka sedar, dalam azan menyeru kita ke menuju kejayaan? Apalagi yang lebih menyedihkan apabila orang itu melaggar hukum agama dan menyatakan kesesatan itu adalah benar.
Kita sanggup menjatuhkan semangat orang yang berkobar-kobar, kita sanggup mengetepikan orang yang lebih berilmu dari kita. Kita sering kali menilai orang tanpa mengetahuinya terlebih dahulu . Sepanjang hidup saya, inilah orang yang  disanjung. Mana pergi orang berilmu? Dimana islam dalam melayu dan dimana melayu dalam islam.
Namun demikian, bukan mudah sebenrnya kita kalah dengan permainan boneka di dunia ini, hanya mereka yang kental akan bertahan. Justeru, sudah tiba masa kita berfikiran matang dengan meletakkan maruah orang melayu dan islam ke tahap yang lebih bermaruah.
Seperti yang diperkatakan oleh Mohd Ridhuan Tee bin Abdullah “bangsa yang berjaya meneruskan kecermelangan dan kelangsungan bangsanya merupakan bangsa yang sentiasa berpegang teguh kepada asas kepercayaan agama dan mengambil iktibar daripada sejarah. Allah S.W.T berfirman dalam Al-Quran: “jadikanlah sesuatu kejadian yang berlaku sebagai pengajaran, wahai orang-orang yang mempunyai pandangan”.